Followers

Friday, April 25, 2014

Kuasa Bebelan

Pagi-pagi - kejut dan hantar anak dengan bebelan.
Petang-petang - ambil dan jemput anak dengan bebelan.
Jujur saya tidak dapat bayangkan bagaimana anak yang membesar dan stressnya situasi si anak dengan KUASA BEBELAN ini.

Saya bukanlah ibu super baik mithali - namun saya sedaya mungkin mengelak untuk membebel pada anak-anak. Paling tidak saya lari masuk bilik sekejap, tenangkan diri.


Kita boleh memilih untuk menjadi ibu yang begini : 

 atau yang ini :



Dari FB Dr.Amirul Amin : KLIK SINI.
Saya kongsikan luahan menyentuh hatii ini.

Memang. Aku yang kandungkan anak ini. 9 bulan. Lama.
Memang aku yang lahirkan dia 6 bulan lepas. Sakit.

Tetapi. Anak aku bukan milik aku. Dia adalah amanah dariNya. Dia milik Allah. Bila-bila masa Allah boleh ambil semula.

Jadi. Mengapa aku mengeluh untuk melayan dia tak tidur malam dan mahu bermain. Sedangkan aku selamba layan kawan-kawan di kedai mamak sampai ke pagi. Jangan aku lupa, anak ini milik Allah, bila-bila masa Dia boleh ambil balik.

Mengapa pula aku mengeluh kesal bajunya perlu dibeli lagi. Sedangkan baru sahaja dibeli bulan sudah. Sedangkan ramai lagi ibu bapa teringin hendak beli saiz lebih besar lagi. Apakan daya anak mereka lambat membesar pula. Jadi mengapa aku tak bersyukur dan gembira anak aku mengembang sihat. Mengapa aku mengeluh. Lupakah aku. Anak ini milik Allah. Bila-bila masa Dia boleh ambil balik.

Aku mengeluh lemah lagi tidak mampu menyimpan wang di bank. Setiap bulan ada sahaja kehendak dan keperluan anak ini. Matilah macam ni. Ya Allah. Sedarkah aku. Ramai lagi yang berhabis berpuluh ribu namun masih tidak diberikan Allah rezeki yang dipanggil anak. Lupakah aku Allah itu pemberi rezeki. Dia pemilik kesemua di langit dan di bumi. Termasuklah anak ini. Ingatlah. Bila-bila masa dia boleh ambil kembali.

Aku terus mengeluh. Tengah sedap bersembang di FB, si anak ini merengek mahu diangkat-angkat, diagah-agah pula. Ahhh mana boleh. Nanti jadi manjalah dia. Nah ambil ini dan mainlah sendiri. Allah. Mengapa aku mengabaikan pinjaman Allah ini. Entah berapa ramai yang mengangis merayu dalam sujudnya di malam hari mohon diberikan anak penyeri hidup. Tetapi Allah tak bagi. Allah berikan pada aku. Tetapi mengapa aku mengeluh. Inikan milik Allah. Bila-bila masa Allah boleh ambil kembali.

Ya Allah... Telah Kau berikanku anak sebaik, sesihat dan secantik ini.. Tetapi masih aku banyak bunyi.. Ampunkan aku ya Allah.. Kau panjangkanlah jodoh aku dan dia hingga jannahMu.. Kau berikanku petunjuk dalam melaksanakan amanahMu.. Sesungguhnya aku sering terlupa anak ini bukan milik aku.. Dia milikMu.. Bila-bila masa kau boleh ambil kembali...

1 comment:

Kuazue Mohd said...

allah.. sbb utama saya menjadi WAHM adalah anak2.. namun sebab utama juga saya membebel (terpaksa) juga anak2.. hari2 saya mengadu pada NYA, apa perlu dibuat agar dapat kubaiki lagi hubungan ini. Alhamdulillah, jawapan diberi melalui blog cikgu - protege ADBR.

KAMI ^_^

KAMI ^_^