Followers

Thursday, March 12, 2009

KENAPA SAYA PERLU BERHENTI KERJA (1)

Dengan nama Allah Yang Maha Agung, salam kasih dan rindu bersama selawat salam buat RasululAmeen SAW.

Seorang senior saya di DQ telah mengirimkan emel di atas kepada kami di yahoogroup exDQ. Membacanya membuatkan saya risau, risau kalau-kalau akan tiba satu masa saya turut membuat perkara yang sama kepada anak(mungkin juga kepada suami) saya nanti, tanpa saya sedari. Justeru, keinginan untuk berhenti kerja semakin membara. Saya cuma perlukan secebis kekuatan agar andainya saya nekad berhenti kerja nanti, ruang untuk saya bersama anak dan melayani suami dengan FIRST CLASS, serta ruang untuk bekhidmat untuk Islam lebih terbuka luas. InsyaAllah perancangannya sudah ada...cuma masa akan merealitikannya.

jom pakat baca denagn suluhan iman.....

Kenapa kita perlu balik kerja awal

Kiriman :ZAMRI kecik's

Baca pelan- pelan dan penuh penghayatan.

Aku terlanggar seorang asing semasa berjalan,
"Oh maafkan saya, saya tak perasan"

Katanya "Maafkan saya juga,
Saya tak nampak saudara"

Kami amat bersopan dan saling menghormati,
Kami saling melambai sambil berlalu pergi,

Tetapi di rumah lain pula ceritanya,
Bagaimana kita melayan orang tersayang, tua dan muda,

Lewat petang, tika memasak makan malam,
Anak lelaki kecilku berdiri di dapur secara diam-diam,

Bila berpaling aku hampir melanggarnya jatuh,
Jerkahku, "Jangan buat kacau di sini, pergi main jauh-jauh"

Dia berlalu pergi, hatinya hancur luluh dan beku,
Aku tak sedar, bertapa kasarnya kata-kataku,


Sedangku berbaring di katil mendengar musik,
Terdengar suara halus datang membisik,

"Bila bersama orang tak dikenali,
Begitu bersopan dan merendah diri,
Tetapi ahli keluarga tersayang, sering dimarah dan dicaci",

"Cubalah kau pergi lihat di lantai dapur,
Kan kau temui bunga-bungaan berterabur",

"Itu adalah bunga-bunga dibawanya untuk kamu,
Dia memetiknya sendiri, kuning, biru dan unggu",

"Dia berdiri senyap agar jadi kejutan buat kamu,
Kamu tak pernah sedar airmatanya yang datang bertamu",

Pada tika ini, aku merasa amat kecil sekali,
Airmataku mencurah ibarat air di kali,


Senyap-senyap ku kebiliknya, dan melutut di katil,
"Bangunlah, anakku, bangunlah si kecil"

"Apakah bunga-bunga ini dipetik untuk mak?
Dia tersenyum, "Adik terjumpanya belakang rumah di semak"

"Adik memetiknya kerana ia cantik seperti ibu,
ibu tentu suka terutama yang unggu,

"Maafkan ibu, atas sikap ibu hari ini,
Ibu tak harus menjerkah kamu, sebegini,

Katanya,"Oh, ibu, itu tak mengapa,
Saya tetap sayang ibu melebihi segala,

Bisikku, "Anakku, ibu pun sayang kamu,
dan ibu suka bunga itu, terutama yang unggu,

FAMILY

Adakah kamu sedar, sekiranya kita mati hari ini,
syarikat tempat kita berkerja akan senang-senang mendapat pengganti,
dalam hanya beberapa hari?

Tetapi keluarga yang kita tinggalkan,
akan merasa kehilangan kita sepanjang hayat.

Dan sedarlah, sekiranya kita menghabiskan masa kita kepada kerja,
Melebihi keluarga kita, adalah merupakan suatu pelaburan yang tidak bijak.
Bukankah begitu?

Jadi apakah maksud yang tersirat?

Tahukah anda makna "FAMILY"?
FAMILY = (F)ATHER (A)ND (M)OTHER (I) (L)OVE (Y)OU

" HARGAILAH KELUARGA ANDA "

1 comment:

kakchik said...

salam normi.
tulisan yang membuatkan kakchik insaf. jika benar diri pernah melakukan sedemikian, kakchik pun rasa lebih sesuai henti kerja dan tumpukan kepada keluarga. secara peribadinya kakchik rasanya ada juga berkelakuan begitu dengan anak-anak sedara tapi tidaklah sampai menjerkah atau mengherdik melainkan kakchik minta mereka biarkan kakchik selesai salin pakaian & mandi barulah boleh melayan mereka. dengan suami insya-Allah walau berat beban di pejabat/kedai, tidak akan ditunjukkan kerana pertemuan dengan suami saban hari amatlah dinantikan kerana kami dua-dua bekerja. bila bertemu kakchik cuba pastikan hanya wajah yang ceria menyambutnya. cuba sedaya mampu.

KAMI ^_^

KAMI ^_^